Almost 30 – Tentang Menikah

weddings

Tinggal menghitung hari umur gue bakal jadi genap 30 tahun. Perasaan sih jujur campur aduk..

Entar kalo orang nanya umur ga bisa lagi jawab “gue 20 something….” hahahahahahahaha #ketawapahit

Pertanyaan : topik huapakah yang paling hot untuk kisaran umur segini?
Jawab : kawin!

Hahahahahaha…

Gue sedih loh kadang, kenapa ya kok orang-orang (Indonesia pada umumnya) kayanya terlalu mengagung-agungkan status menikah. Seakan-akan kalo lo udah nikah, berarti lo keren. Kalo lo udah laku, berarti lo ngga failed. Sementara kalo lo cewek, udah umur 25 keatas dan belom nikah, pasti akan dicap sebagai ‘gak laku’, ‘terlalu picky’, dan cap-cap lain yang ngga enak…

Gue awalnya yang selow berow, jadi sempat kebawa pikiran juga. Dulu gue suka mikir, apa iya gue sejelek itu sampe ga ada yang mau nikahin? Apa iya gue harus turunin spek dan jawab “mau” ke orang pertama yang lamar gue? Gimana kalo gue ternyata ditakdirin untuk jadi single selamanya, kesepian, mati juga sendiri? So depressed…. hahahaha

Gue terus-terusan punya pikiran kayak gitu pas gue umur 25-29.. takut ga laku, takut ga nikah, takut ga punya jodoh, takut kesepian, dll dll..

Sampai waktu nyokap bokap gue kalo ngajak gue ngobrol soal pacar/nikah/jodoh pasti muka gue langsung kecut dan jawaban gue jadi senga hahah.. kalo temen yang nanya, tentu beda responnya, harus pasang muka lempeng dan bilang “guenya belom siap”.. padahal di hati mah beda..

Lalu semakin bertambah umur (baca : tua) gue jadi menyadari, kalo nikah itu yah nggak harus buru-buru. Rasanya gak keren aja gitu kalo alasan nikah lo cuma karena ‘udah umurnya’, atau ‘udah waktunya’..

Gue maunya alasan gue mau nikah, ya karena gue mau nikah sama dia. As simple as that…

Bukan karena umur, bukan karena waktu, bukan karena kena pressure lingkungan, bukan karena gue mau dicap ‘laku dan gak failed’. Tapi karena gue emang mau habisin sisa hidup gue sama dia, good or bad times gue mau jalanin sama dia.

Gak sedikit orang-orang disekitar gue yang nggak happy sama pernikahannya. Beberapa karena salah pilih pasangan, dan terlalu cepat memutuskan untuk nikah tanpa tau dulu pasangannya gimana, ini itunya gimana.. dan gue ngga mau dong ngalamin hal yang sama..

So, kalo ada orang yang bilang gue picky, ya iyalah gue picky. Bro, lo beli roti aja milih-milih, gimana ga milih kalo soal pasangan?

Gue harus yakin seyakin-yakinnya kalo he is the one. Kadang orang bisa dibutakan perasaan, sok sok ngerasa the one, padahal hanya karena waktu itu pacaran sama dia.. well, setelah pacaran berkali-kali gue bisa bilang, belom tentu pacar = the one. Menurut gue, masa pacaran itu adalah masa dimana lo bisa cari tau apakah dia itu the one? Atau hanya sekedar pacar-pacar yang numpang ngisi kehidupan lo aja..

Gak cuma dari segi perasaan, segi sifat, tapi cara dia handle masalah, cara dia handle lo, cara dia handle keluarga, kehidupan, ekonomi gimana?

Ribet ya? Emang gue ribet… tapi ga ada salahnya kan ribet sekarang, demi kelangsungan sisa hidup..

Susah ya? Jelas susah lah, gak gampang nemuin orang yang ngerasa cocok lo adalah the one nya dia dan lo ngerasa dia adalah the one…

Trus kalo udah ngejalanin step susah kayak gitu apa udah terjamin kalo kehidupan after married lo bakal happy? Ya enggaklah.. wong yang udah married puluhan tahun aja bisa end..

But at least, lo jalanin sama orang yang bener-bener lo cintai, dan dia juga bener-bener cinta sama lo.. at least lo udah tau sifat masing-masing, dan tau cara hadapinnya… bukan yang bengong karena ‘baru tau dia begitu’…

Emang gak jamin lo bisa tau 100% tentang dia, well someone said gak akan lo kenalin orang sampe 100% even lo habisin seumur hidup lo sama dia.. but at least, you have some points covered up…

So, pesen gue sama orang-orang galau diluaran sana, please be happy with your life.. percaya deh semua bakal indah pada waktuNya.. no matter what happens…

Never ever ever ever married just because you couldn’t bear the loneliness, or the pressure..but marry him, because HE IS THE ONE…

“You don’t marry the person you can live with…
You marry the person you can’t live without….”-unknown

 

Advertisements