That Candy’s Group

candy-1678933_640

pixabay

Hello guys, yang pada ngikutin berita pasti udah tau kan yah tentang group FB yang lagi heboh..

Official candy’s group..

It’s not just another FB group, it’s a group for phaedopillia…

Holy shit guys!!! Holy freaking shit!!!

Bener-bener membuka mata gue bahwa jaman sekarang udah makin gila. Dan kita apalagi yang udah punya anak harus semakin hati-hati dan waspada..

What bothers me the most, itu syarat-syarat keanggotaannya.. yang pertama, mereka ga bole pasif. Mereka harus rajin post foto/video porno dengan anak kecil, dan foto/videonya harus selalu baru alias ga bole ulang-ulang posting yang sama terus.

Kebayang ga berapa banyak anak yang mesti jadi korban kalo kaya gitu?

Berita terbaru sih, adminnya ngaku kalo terima pesanan juga. So ‘sutradara’ akan request tema content yang tentunya masih berbau child pornography, dan nantinya si admin akan memenuhi pesanan tersebut, tentu ada uang yang terlibat didalamnya.

Baca cerita selengkapnya di sini
Belom kelar syok gue karena berita ini, udah muncul berita viral lain.. Kali ini sumbernya dari twitter..

2017-03-17_114532

photo credit: instagram.com/thenewbikingregetan

Kabarnya sesebapak ini emang beneran lawyer dan selebtwit (walaupun gue ga pernah denger namanya).. However gue tidak bisa menerima POV dia.

Pertama
Pedofil itu bukan orientasi seksual! Tolong yah dicatat. Pedofil itu masuk ke Paraphilia. Dia akan merasa sexually aroused oleh hal-hal yang ngga normal. Misalnya akan terangsang pas lihat ketek (Maschalagnia), atau terangsang ke hewan (zoophilia), dan masih banyak kategori paraphilia yang lain..

Kedua
Emang ga salah kalo dia pedo tapi gak ngapa-ngapain, yang salah itu adalah kalo dia victimize children, dalam bentuk apapun itu. So kalimat sesebapak  “Kalau anak kecilnya beneran sayang gimana?” itu gue sangat tidak setuju.

Yang disebut anak kecil, apa mereka bisa consent? Belum kan? Tidak ada consent dari kedua belah pihak = rape.

Anak kecil yang gampang dirayu, gampang di bribe pake coklat, mainan, etc…

Anak kecil yang gampang takut, diancem dikit langsung nurut…

Dan dia bilang gimana kalo anak kecilnya beneran sayang? WTF!

Anak kecil emangnya ngerti yah sexually aroused itu gimana? I don’t think so..

Sayangnya mereka itu ya rasa sayang yang wajar, sama aja kaya kita sayang ke om, sayang ke tante, ke kakak adik, papa mama.. BUKAN seperti rasa sayang ‘oh I really really love him I need to make love to him’

…..

Mengacu pada cuitan sesebapak, di foto sebelah kanan, gue masih bisa menerima kalimat pertama dan kedua. Namanya juga kelainan yah, kita bisa gimana kalo emang otaknya tidak berfungsi baik. Please just go ask for help!

Tapi di kalimat ketiga ada kata-kata ‘anaknya beneran sayang’ berarti ini konteksnya ada aktivitas antara si pelaku pedo dan anak-anak dong? It might sound controversial… I do know that not all pedophiles molest children. Pedo itu bukan kejahatan, pedo itu kelainan brooo, tapi hasil tindakannya itu yang melanggar hukum! Kalo udah direalisasikan dalam suatu tindakan yang bersifat sexual dengan cara apapun, well sorry to say, itu kategorinya sudah sex offender… Apalagi kalau korbannya masih anak-anak… Sedih banget loh hidup si anak bisa rusak kaya apa tauk.. I can’t even imagine…

Dan buat emak-emak diluaran sana, please beware! This can happen to anyone, anywhere, anytime…

 

Advertisements

[Review] Jakarta Mega Gym : Gold’s Gym VS Fitness First

Di awal bulan December kemarin ini gue resmi menanggalkan gelar anak selatan dan pindah ke kutub utara (baca: Pluit). Hal yang paling bikin gue sedih, gue harus say goodbye ke Fitness First Oakwood yang udah jadi home gym sejak gue pindah ke Jakarta.

Like seriously, I love FF Oakwood so damn much.. It was really comfortable for me working out there… *put a sad face on*

Karena gue stay di teluk ijo, Gold Gym jadi pilihan satu-satunya. Ga pake acara trial, langsung sign up satu tahun penuh. So mau ga mau, harus bisa comfortable work out disitu.. harus!

Kalo lo goggling review GG rata-rata kebanyakan hasilnya post tentang marketing GG… Yang nipu lah, yang ngomong ngasih ini itu ujung-ujungnya di charge lah… yang janji ngasih merchandise taunya ga pernah ngasih dengan alasan ‘pusat’…. endesbre endesbre.. Untungnya gue (so far) belom ngalamin kejadian ga ngenakin dari si marketing… Mungkin karena gue udah tau juga yah what to expect…

Semua yang gue tulis ini murni berdasarkan pengalaman gue gym di GG selama satu bulan, dan selama kurang lebih 2.5 tahun di FF Oakwood.

Lets get started 💪

1. Marketing dan harga

Mungkin karena marketing GG tau gue udah tahunan jadi anggota di mega gym, dia ga pake banyak omong langsung bawa gue liat2 alat dan tempat. Lalu dia langsung keluarin price single club dan all club. Dia juga langsung kasih tau promo apa yang berlaku.

FYI, promo yang gue dapet itu bayar full 1 tahun, bonus free 2 bulan. Dan kalo pegang member TRUST (membernya Ranch/Farmers Market) gue dapet tambahan free 1 bulan lagi.

Merchandise yang gue dapet cuma gym bag Reebok dan itu langsung dapet habis bebayaran.

FYI lagi, bagi yang bingung kok harga GG bisa beda-beda.. Yang pertama, harga member GG gak bakalan naek tiap tahunnya. So, misalkan ada yang join dari jaman dia di harga 200rb ya sampe GG tutup dia bakal kena rate yang sama.

Kedua, kalo dulu ada tuh harga club with towel dan club with no towel alias tiap gym lo bawa handuk sendiri-sendiri. Kalo ga salah bedanya sekitar 100rb an, cuma katanya sekarang udah ga ada jenis membership ini.

Ketiga, dulu ada juga membership di GG yang cuma dapet gym seminggu 3 atau 4x gitu dan harinya ditentuin. Misal : selasa kamis jumat minggu… Katanya sih sekarang udah ga ada juga..

Keempat, beda lokasi katanya emang ada beda harga dikit.. Express vs normal, atau promo baru buka GG baru juga biasanya cheaper..

Gue sih dapet marketing yang lumayan oke, yang mana ga banyak bluff, dan ga banyak janji2 manis doang.. Straight to the points which I like..

Kalo di FF, pertama kali sign up dapet merchandise lebih banyak. Tas, handuk kecil, botol minum, dan earphone.

Dari segi harga, FF jauh lebih mahal bok! Tapi semua FF cabang manapun harga pasti akan selalu sama. Beda harga cuma kalo kalian sign up single club atau all club, dan kalau single club dibedakan juga gym platinum atau yang standard.

Waktu di FF jujur gue ada pengalaman ga enak sama marketing disana…

Jadi waktu itu si marketing janji ke gue bakal kasih gue duffel gym bag (gym bag FF yang termahal) kalo gue bisa bantu dia dapet 5 member lagi. Akhirnya gue bujukin temen-temen kantor gue ngegym di FF.. Ternyata gue dikibulin doang sama tuh marketing. Orang udah sign up, eh tasnya ga dapet-dapet.. Berbulan-bulan alesannya sama, belom dikasih dari pusat.. lame excuse banget deh.. Gue pun sampe bosen nagih, dan sampe tuh marketing resign gak ada tuh cerita gue dapet gym bag wkwkwk..

Gue ga ngomong semua marketing GG baik, dan marketing FF tukang kibul semua.. Toh disemua mega gym pasti ada lah satu dua oknum nakal gitu.. Intinya hati-hati deh kalo mereka udah mulai janji-janji manis.. biasanya sih palsu! *lirik sinis*.. Inti dari cerita di atas adalah : ga usah ngarep kalo dia janji ini itu.. nanti malah baper hahahaha..

2. Complimentary

GG cuma sediain handuk dan air mineral doank.. yes, cuma itu doang!

Kalo di FF ada handuk dan minumannya lebih banyak. Ada mineral water, coffee, green tea, black tea…. Bahkan kalo lo gym di FF platinum mereka juga sediain baju gymnya! Lumayan banget itu.. Dulu habis pulang gym gue suka penuhin tumbler pake green tea wkwkwkwk #gamaurugi

3. Equipment

Nah ini nih yang paling penting! Dari kelengkapan, jumlah dan kondisi alat jujur gue lebih suka FF. Kalo di GG tempat gue, ga tau kenapa rata-rata udah berkarat. Jadi pas dimaenin ada sound effect ngikk ngikk ngikkk.. *elap keringet*.. udah gitu kurang lengkap lagi. Ga ada barbell pad, so kalo lo orang mao squat diharapkan ngemodal ye.. Harap bawa pad masing-masing! Trus ngga ada printilan macam abs roller, ankle strap, jenis pegangan cable yang ada juga standar abis..

Kalo di FF ga ada yang karatan, dan juga sering diminyakin.. so jarang banget ada alat yg bengek ngik ngik begitu.. dan tarikannya mulusss wkwkkwkw aduh gue kek review apaan aja ya ckckck..

Trus di GG juga jenis alatnya standar banget, kalo di FF ada beberapa yang multifungsi..

Again ini berdasarkan pengalaman gue di GG baywalk yaaaa gue ga tau kalo cabang lain bijimana..

Satu hal yang gue lebih demen di GG itu adalahh kettle bellnya wkwkkw.. Di FF kettle bell segede bagong jadi beneran kaya bola basket dari besi 😂😂😂

4. Activity

Dari jenis kelas, hampir-hampir sama sih. Cuma di FF lebih sering adain event. Trus dia juga ada group training, mulai dari muay thai, HIIT circuit training, dll bareng PT dan gretongggg! Catat yahhh gretong!!! Kalo di GG ya cuma kelas yang standar mega gym gitu, ada RPM, yoga, body combat, zumba etc etc..

Kesimpulannya, gue pribadi lebih suka equipment dan kelas di FF… Gue gak bilang GG jelek yah, untuk mega gym ya udah oke lah, hanya kalo disuruh milih gue lebih ke FF..

Semoga bermanfaat yah!!

Almost 30 – Tentang Menikah

weddings

Tinggal menghitung hari umur gue bakal jadi genap 30 tahun. Perasaan sih jujur campur aduk..

Entar kalo orang nanya umur ga bisa lagi jawab “gue 20 something….” hahahahahahahaha #ketawapahit

Pertanyaan : topik huapakah yang paling hot untuk kisaran umur segini?
Jawab : kawin!

Hahahahahaha…

Gue sedih loh kadang, kenapa ya kok orang-orang (Indonesia pada umumnya) kayanya terlalu mengagung-agungkan status menikah. Seakan-akan kalo lo udah nikah, berarti lo keren. Kalo lo udah laku, berarti lo ngga failed. Sementara kalo lo cewek, udah umur 25 keatas dan belom nikah, pasti akan dicap sebagai ‘gak laku’, ‘terlalu picky’, dan cap-cap lain yang ngga enak…

Gue awalnya yang selow berow, jadi sempat kebawa pikiran juga. Dulu gue suka mikir, apa iya gue sejelek itu sampe ga ada yang mau nikahin? Apa iya gue harus turunin spek dan jawab “mau” ke orang pertama yang lamar gue? Gimana kalo gue ternyata ditakdirin untuk jadi single selamanya, kesepian, mati juga sendiri? So depressed…. hahahaha

Gue terus-terusan punya pikiran kayak gitu pas gue umur 25-29.. takut ga laku, takut ga nikah, takut ga punya jodoh, takut kesepian, dll dll..

Sampai waktu nyokap bokap gue kalo ngajak gue ngobrol soal pacar/nikah/jodoh pasti muka gue langsung kecut dan jawaban gue jadi senga hahah.. kalo temen yang nanya, tentu beda responnya, harus pasang muka lempeng dan bilang “guenya belom siap”.. padahal di hati mah beda..

Lalu semakin bertambah umur (baca : tua) gue jadi menyadari, kalo nikah itu yah nggak harus buru-buru. Rasanya gak keren aja gitu kalo alasan nikah lo cuma karena ‘udah umurnya’, atau ‘udah waktunya’..

Gue maunya alasan gue mau nikah, ya karena gue mau nikah sama dia. As simple as that…

Bukan karena umur, bukan karena waktu, bukan karena kena pressure lingkungan, bukan karena gue mau dicap ‘laku dan gak failed’. Tapi karena gue emang mau habisin sisa hidup gue sama dia, good or bad times gue mau jalanin sama dia.

Gak sedikit orang-orang disekitar gue yang nggak happy sama pernikahannya. Beberapa karena salah pilih pasangan, dan terlalu cepat memutuskan untuk nikah tanpa tau dulu pasangannya gimana, ini itunya gimana.. dan gue ngga mau dong ngalamin hal yang sama..

So, kalo ada orang yang bilang gue picky, ya iyalah gue picky. Bro, lo beli roti aja milih-milih, gimana ga milih kalo soal pasangan?

Gue harus yakin seyakin-yakinnya kalo he is the one. Kadang orang bisa dibutakan perasaan, sok sok ngerasa the one, padahal hanya karena waktu itu pacaran sama dia.. well, setelah pacaran berkali-kali gue bisa bilang, belom tentu pacar = the one. Menurut gue, masa pacaran itu adalah masa dimana lo bisa cari tau apakah dia itu the one? Atau hanya sekedar pacar-pacar yang numpang ngisi kehidupan lo aja..

Gak cuma dari segi perasaan, segi sifat, tapi cara dia handle masalah, cara dia handle lo, cara dia handle keluarga, kehidupan, ekonomi gimana?

Ribet ya? Emang gue ribet… tapi ga ada salahnya kan ribet sekarang, demi kelangsungan sisa hidup..

Susah ya? Jelas susah lah, gak gampang nemuin orang yang ngerasa cocok lo adalah the one nya dia dan lo ngerasa dia adalah the one…

Trus kalo udah ngejalanin step susah kayak gitu apa udah terjamin kalo kehidupan after married lo bakal happy? Ya enggaklah.. wong yang udah married puluhan tahun aja bisa end..

But at least, lo jalanin sama orang yang bener-bener lo cintai, dan dia juga bener-bener cinta sama lo.. at least lo udah tau sifat masing-masing, dan tau cara hadapinnya… bukan yang bengong karena ‘baru tau dia begitu’…

Emang gak jamin lo bisa tau 100% tentang dia, well someone said gak akan lo kenalin orang sampe 100% even lo habisin seumur hidup lo sama dia.. but at least, you have some points covered up…

So, pesen gue sama orang-orang galau diluaran sana, please be happy with your life.. percaya deh semua bakal indah pada waktuNya.. no matter what happens…

Never ever ever ever married just because you couldn’t bear the loneliness, or the pressure..but marry him, because HE IS THE ONE…

“You don’t marry the person you can live with…
You marry the person you can’t live without….”-unknown

 

Fenomena awkarin – Putusnya Si Social Media Idol

Beberapa hari kemarin, tiba-tiba banyak banget yang ngomongin satu sosok cewe yang baru aja putus sama cowonya trus bikin video nangis-nangis di youtube…

Gw sebelumnya juga ngga tau sih nih cewe siapose? Artiskah? Anak artiskah?? *kepo akut* Masak bisa orang biyasa jadi bahan rumpian se Indonesia cuma gara-gara putus sampe masuk online news segala.. Wow!!!

Siapa sih ni cewe?

Continue reading

Update Mid Year & Tentang Kerja

Hellooo everybodeeh apa kabarnya? Apakah ada yang masih terperangkap dalam settingan mood holidaee?? (like me lol).. Pada kemana aja kemaren? Gw di Jakarta aja, menikmati sepinya kota Jakarta yang ditinggal penghuninya.. Bebas macetttt ugh sedaphh! Ga enaknya cuma satu, banyak tempat makan tutup! Jadi kalo lagi kumat males masak, kemudian galau mau makan apaan…

So belakangan ada kabar kabari apaan nehh? Sungguh terlalu punya blog kok kudet!! Hahaha..

Lagi rajin gym
Ini bukan pencitraan kok.. sungguh! *pasang muka serius*… taun lalu itu bener2 tahunnya gw menabung lemak.. ga pernah olah raga at all, dan tukang makan junk food tengah malem *lirik sinis ke sesecowo disebelah*.. belom lagi chiki2an, dan minuman botolan manis2 kayak greentea *lirik sinis ke botol greentea*.. membership gym pun bener2 dianggurin, bayarnya doang rajin, gymnya kagak! Hahahaha.. alhasil melembung lah gueeeeeh 😭

Akhirnya pas masuk 2016 saya bikin resolusi! Harus bisa bikin badan jadi okee lagi, kalo bisa seoke body JLo.. *ngimpi*.. januari lewat begitu sajaa (ceritanya masih berusaha kumpulin niat.. ckck)… februari akhirnya datang gym cuma masi mood2an.. Maret baru dehhh niatnya lahir 😁 dan sekarang udah ada keliatan hasilll mamaaakk *terharu* nanti di post deh yaaa tentang gym2an mana tau ada yang berminat bacanya atau mungkin ada juga yang mau punya bikini bodeeh 😜

Pindah kerja
Gw baru aja pindah kerja niii! Masuk minggu kedua kerja.. ehhh kemarin langsung dapet hari merah banyak hihihi senang *dikeplak bos*.. Setelah berjuang bertahan di perusahaan lama, gw pun akhirnya menyerah *lambaikan tangan di depan kamera*…

Setelah pindah, gw baru menyadari kalo lingkungan kerja itu sangat berperan dalam menentukan kinerja kita! Hasek bahasanya hahahaha… Pas masih di tempat lama, gw bener2 merasa males kerja padahal kebanyakan kerjanya dari rumah aja loh.. Seakan-akan kerja sama dengan beban.. Alhasil, gw pun kehilangan motivasi kerja dan males untuk berusaha impress atasan.

Gw gak bilang tempat lama gw jelek loh ya… Tempat lama gw itu bisa dibilang company besar, cabangnya juga ada di beberapa negara, cuman menurut gw managementnya gak oke aja.. Gw udah berusaha bersabar menanti kali aja bakal ada perubahan, cuma setelah ditungguin lama ternyata hasilnya ya enol besar…

Berikut adalah ciri-ciri bad management company menurut gw :

1. Have a de-motivated team, even worse banyak yang resign dari team…
Hampir setiap bulan ada yang resign? Bayangin gimana kacaunya keadaan, mesti oper kerjaan, yang ditinggalin kerjaan kudu sediain waktu buat belajarin kerjaan baru, and yada yada yada… kalo di tempat lo kayak gitu juga, harus mulai waspada hahahah.. big question mark, WHY?

2. Wrong pressure point
Pressure pressure pressure!! Contohnya ngasih deadline (yang tidak realistis tapi dia tetep kekeuh maunya gitu) dan gak mau tau gimana caranya pokoknya harus achieve.. trus setiap hari diremind in a negative way.. yang kayak gini bikin gak mood kerja dong ya, abis berasa kaya lagi walking on a thin ice, salah pijak sekali the end hahaha…

3. Poor teamwork
Kalo ada masalah instead of looking for a solution, malah langsung sibuk tuding sana sini berusaha selametin muka masing2 lol… berantem akhirnya, saling nyalahin wkwkwk 🙈🙈

4. Overworked/overtasked employees
Satu orang bisa pegang kerjaan yang harusnya untuk beberapa jabatan. Gw ga bilang multi-role itu salah ya, cuma yang beginian kadang bikin hasil kerja itu ga maksimal karena satu orang dipaksa untuk mikirin kerjaan dengan porsi beberapa orang.. masi mending kalo gajinya multi-role juga ya, kalo engga? 😂 goodbye

5. Kurang apresiasi
Apresiasi itu bukan cuma sekedar gaji doank ya menurut gw.. Gaji dan bonus itu cuma salah satu bentuk apresiasi.. bentuk lainnya ya bisa dengan pujian, pengakuan, dll…

6. Too much office politic
Kalo kantor lo udah serasa kantor DPR, you should be aware! Gw salah satu orang yang gak suka dan gak jago emang politikan gini.. bagi gw kantor ya tempat kerja, bukan tempat maju perang 😑

Gw udah coba ngomong ke atasan, pun ga efek hahaha.. gw kira dengan gw sabar menunggu, mungkin bakal ada perubahan ke arah yang lebih positive..

I was wrong… 😂😂😂 so daripada gw stress terus mendingan pindah deh.. no more toxic-too-much-politic-office for me please…

Nah karena dua kesibukan baru itu, jadwal harian gw pun jadi berasa padet banget.. bangun bobo – mandi – kerja – pulang – gym – bobo.. Gw beneran ga kebayang loh yang uda jadi mommy gimana cara atur waktunya, apalagi working mommies, 4 jempol buat kalian!!! Respect! Gw yang cuma kerja ama gym aja kadang uda habis waktu, ga bisa (dan kadang udah keburu males) masak, dan ga bisa lagi nonton drama gila2an lagi 😑

Okeh sgitu dulu update-an ga penting gw, saatnya kerja lagi.. bubyeee 😘